Salam Nabi Khidir kepada Nabi dan Imam Ali

Khazanahahlulbait.com – Imam Ali bin Abi tholib as menceritakan,

Ketika aku berjalanan bersama nabi di lorong-lorong Madinah, kami bertemu dengan seorang tua yang memiliki janggut lebat. Ia memberikan salam kepada Nabi lalu pandangannya beralih kearahku dan berkata, “Salam atasmu wahai Khalifah yang keempat.”

Kemudian ia menoleh kepada Nabi, “Bukankah begitu wahai Rasulullah saw?”

Rasul pun menjawab, “Benar.” Lalu seorang tua itupun pergi.

Aku bertanya kepada Rasulullah saw, “Wahai Rasulullah, apa maksud yang dikatakan orang itu kepadaku dan engkau pun membenarkan perkataannya?”

“Begitulah engkau wahai Ali dan aku bersyukur kepada Allah. Sesungguhnya Allah Berfirman dalam kitab-Nya,

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً

 “Aku hendak menjadikan khalifah di bumi.” (QS.al-Baqarah:30)

 

Dan khalifah yang dimaksud adalah Nabi Adam as. Dan Allah Berfirman,

يَا دَاوُودُ إِنَّا جَعَلْنَاكَ خَلِيفَةً فِي الْأَرْضِ فَاحْكُم بَيْنَ النَّاسِ بِالْحَقِّ

“Wahai Daud! Sesungguhnya engkau Kami Jadikan khalifah (penguasa) di bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil.” (QS.Shad:26)

 

Dia lah Daud as, khalifah kedua. Dan Allah Berfirman ketika menceritakan perkataan Nabi Musa as kepada Nabi Harun as,

اخْلُفْنِي فِي قَوْمِي وَأَصْلِحْ

“Gantikanlah aku dalam (memimpin) kaumku, dan perbaikilah.” (QS.al-A’raf:142)

 

Dia lah Harun as yang dipilih oleh Nabi Musa untuk kaumnya, dan dia lah khalifah yang ketiga. Dan Allah swt Berfirman,

وَأَذَانٌ مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ إِلَى النَّاسِ يَوْمَ الْحَجِّ الأَكْبَرِ

“Dan satu maklumat (pemberitahuan) dari Allah dan Rasul-Nya kepada umat manusia pada hari haji akbar.” (QS.at-Taubah:3)

 

Maka engkaulah sang penyampai dari Allah dan Rasul-Nya. Engkau adalah washiku, wazirku, hakim dalam agamaku dan pelaksana (syariatku). Engkau bagiku seperti Harun disisi Musa, hanya saja tidak ada nabi lagi setelahku.

Engkau lah khalifah yang keempat seperti salam yang disampaikan seorang tua tadi, apakah engkau tidak tau siapa dia?

“Aku tidak tau.” jawabku.

“Ketahuilah bahwa dia adalah saudaramu Khidir as.”