Syiar Imam Husain as Menjelang Kesyahidan

Syiar Imam Husain as Menjelang Kesyahidan

√√ Ketika menolak permintaan Marwan untuk berbaiat kepada Yazid,

فَعَلَى الإِسْلَامِ السَّلَام ، إِذْ بُلِيَتِ الْأُمَّة بِرَاعٍ مِثْلِ يَزِيْد

“Selamat tinggal kepada Islam jika umat ini mendapat musibah dengan dipimpin oleh pemimpin seperti Yazid.”

مِثْلِي لَا يُبَايِع مِثْلَ يَزِيْد

“Orang sepertiku tidak akan membaiat orang seperti Yazid.”

 

√√ Ketika Muhammad Alhanafiyah saudara Alhusain menasehati beliau untuk tidak pergi,

وَاللهِ لَوْ لَمْ يَكُنْ مَلْجأ وَلَا مَأْوَى لَمَا بَايَعْتُ يَزِيْد بن مُعَاوِيَة

“Demi Allah andai tidak ada lagi tempat berlindung dan tempat berteduh, aku tidak akan berbaiat kepada Yazid bin Muawiyah.”

 

√√ Ketika menjelaskan tujuan keluarnya beliau dari Madinah,

إني لم أخرج أشراً ولا بطراً ولا ظالماً ولا مفسداً انما خرجت لطلب الاصلاح في امة جدي

“Aku tidak keluar melawan sebagai orang yang angkuh atau sombong; tidak pula sebagai orang yang zalim dan perusak, sesungguhnya aku keluar untuk melakukan perbaikan pada umat kakekku Rasulullah saw.”

 

√√ Ketika berkhutbah dihadapan para pendukungnya di Karbala’,

إِنِّي لَا أَرَى الْمَوْتَ إِلَّا سَعَادَة وَالْحَيَاةَ مَعَ الظَّالِمِينَ إِلَّا بَرَمًا

“Sungguh aku tidak melihat kematian kecuali kebahagiaan dan hidup bersama orang dzalim amat menjemukan.”

 

أَلَا تَرَوْنَ إِلَى الْحَقِّ لَا يُعْمَلُ بِهِ وَإِلِى الْبَاطِلِ لَا يُتَنَاهَى عَنْهُ؟ فَلْيَرْغَبُ الْمُؤْمِن فِي لِقَاءِ رَبِّهِ مُحِقَّا

“Tidakkah kalian melihat kebenaran tidak dijalankan dan kebatilan tidak dicegah? Maka hendaklah seorang mukmin yang berharap bertemu Tuhannya dengan memperjuangkan kebenaran.”

 

√√ Ketika berkhutbah dihadapan pasukan Alhur yang menggiring beliau menuju Karbala’,

مَنْ رَأَى سُلْطَانًا جَائِرًا مُسْتَحِلًّا لِحَرَامِ الله، نَاكِثًا عَهْدَهُ مُخَالِفًا لِسُنَّةِ رَسُوْلِ الله ، يَعْمَلُ فِي عِبَادِ الله بِالإثْمِ والْعُدْوَانِ فَلَمْ يُغيِّر عَلَيْهِ بِفِعْلٍ وَلَا قَوْلٍ كَانَ حَقَّا عَلَى اللهِ أَنْ يُدْخِلَهُ مَدْخَلَه

“Siapa yang melihat penguasa yang sewenang-wenang, menghalalkan apa yang diharamkan oleh Allah, mengingkari janjinya, bertentangan dengan sunnah Rasulullah saw, memperlakukan hamba Allah dengan keji dan permusuhan, kemudian ia tidak melakukan pemberontakan dengan perbuatan ataupun perkataan maka Allah berhak memasukkannya ke tempat penguasa dzalim tersebut (neraka jahannam).”

 

√√ Ketika pagi hari Asyura’,

لَا أُعْطِيْكُمْ بِيَدِي إِعْطَاءَ الذَّلِيل وَلَا أَقُرُّ لَكُمْ إِقْرَارَ الْعَبِيْد

“Aku tidak akan memberikan tanganku (baiatku) dengan kehinaan dan aku tidak akan mengakui (Yazid) seperti pengakuan seorang budak.”

 

√√ Ketika menanggapi surat umar bin saad untuk menyerah.

فَهَلْ إلاّ الْمَوْت ؟ فَمَرْحَباً بِه

“Apakah tidak ada pilihan lain selain kematian? Maka selamat datang kematian!”

 

√√ Ketika di medan Karbala,

اَلْمَوْتٌ أَوْلَى مِنْ رُكُوْبِ الْعَارِ * وَالْعَارُ أَوْلَى مِنْ دُخُوْلِ النَّـارِ

“Kematian lebih mulia dari hidup terhina dan kehinaan itu lebih mulia dari masuk neraka.”

أَلَا وَإِنَّ الدَّعِـي بـن الدَّعِي قَـدْ رَكَـزَ بَـيْنَ اثْــنَتَــيْن، بَـيْنَ السِـّلَةِ وَالذِّلَّةِ، وَهَـيْهَات مِـنّا الذِّلَّــة

“Anak zina putra anak zina memberikan kepadaku dua pilihan, antara kemuliaan dan kehinaan, maka enyahlah kehinaan dari kami!”

مَوْتٌ فِي عِزٍّ خَيْرٌ مِنْ حَيَاةٍ فِي ذُلٍّ

“Mati dalam kemuliaan lebih baik dari hidup dalam kehinaan.”

 

√√ Ketika para sahabat beliau telah berguguran di padang Karbala’.

هَلْ مِنْ نَاصِرٍ يَنْصُرُنِي ؟

“Adakah pembela yang akan menolongku?